Beranda » Artikel » HEMAT ENERGI DIMALAM HARI ROMADHAN

HEMAT ENERGI DIMALAM HARI ROMADHAN

HEMAT ENERGI DIMALAM HARI RAMADHAN

 

Sahabat Abu Dzar radhiyallahu anhu mengatakan :

صُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِيَ سَبْعٌ مِنْ الشَّهْرِ فَقَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ ثُلُثُ اللَّيْلِ ثُمَّ لَمْ يَقُمْ بِنَا فِي السَّادِسَةِ وَقَامَ بِنَا فِي الْخَامِسَةِ حَتَّى ذَهَبَ شَطْرُ اللَّيْلِ فَقُلْنَا لَهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ نَفَّلْتَنَا بَقِيَّةَ لَيْلَتِنَا هَذِهِ فَقَالَ إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ ثُمَّ لَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِيَ ثَلَاثٌ مِنْ الشَّهْرِ وَصَلَّى بِنَا فِي الثَّالِثَةِ وَدَعَا أَهْلَهُ وَنِسَاءَهُ فَقَامَ بِنَا حَتَّى تَخَوَّفْنَا الْفَلَاحَ قُلْتُ لَهُ وَمَا الْفَلَاحُ قَالَ السُّحُورُ

Kami puasa bersama Rasulullah ﷺ , dan beliau tidak shalat tarawih bersama kami hingga tinggal sisa tujuh hari dari bulan Ramadhan. Kemudian beliau tarawih bersama kami sampai menghabiskan sepertiga malam. Beliau tidak shalat tarawih bersama kami pada (sisa) malam keenam, dan (sisa) malam kelima beliau shalat tarawih bersama kami sampai separo malam. Kami lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana bila engkau habiskan sisa malam ini untuk mengerjakan tarawih bersama kami?’ Beliau bersabda, “Barangsiapa yang shalat tarawih bersama imam hingga imam selesai maka dicatat baginya shalat semalam suntuk. Kemudian beliau tidak shalat bersama kami hingga tinggal sisa tiga malam dari bulan Ramadhan. Pada (sisa) malam ketiga beliau shalat bersama kami dan mengajak keluarga serta istri-istri beliau. Beliau shalat tarawih bersama kami sampai kami khawatir tiba saat falah” Aku bertanya kepadanya, “Apakah falah itu? Ia menjawab, “Sahur.” (HR Tirmidzi : 806, Ibnu Majah : 1327, Abu Dawud : 1375, An Nassai : 1364)

PELAJARAN DARI HADITS DIATAS :

[1] Rasulullah ﷺ adalah orang yang pertama kali mencontohkan shalat tarawih bersama para sahabatnya walaupun beliau melakukannya hanya beberapa malam saja dan bukan Umar bin Khattab radhiyallahu anhu yang pertama kali melakukan sholat tarawih berjamaah.

Hal ini karena beliau khawatir kalau tarawih akan diwajibkan oleh Allah sehingga memberatkan kepada umatnya.

Ketika beliau ditunggu para sahabatnya untuk tarawih di masjid dan ternyata beliau tidak keluar untuk shalat, lalu esok harinya beliau menyatakan alasannya :

«رَأَيْتُ الَّذِي صَنَعْتُمْ فَلَمْ يَمْنَعنِي مِنْ الْخُرُوجِ إلَيْكُمْ إلَّا أَنِّي خَشِيتُ أَنْ تُفْتَرَضَ عَلَيْكُمْ»

Aku tahu apa yang kalian lakukan semalam dan tidak ada yang menghalangiku untuk shalat tarawih bersama kalian kecuali aku khawatir tarawih ini akan diwajibkan kepada kalian” (HR Bukhari : 2012).

[2] Para sahabat adalah kaum yang sangat bersemangat beribadah, sehingga ketika ada sisa waktu separoh malam untuk shalat, mereka masih mengajak shalat kepada Rasulullah ﷺ untuk menghabiskan malam seluruhnya dengan shalat tarawih.

[3] Rasulullah ﷺ betapa sayangnya kepada umatnya, khawatir kewajiban yang berat menimpa umatnya, sehingga beliau tidak merutinkan shalat tarawih berjamaah di masjid.

[4] Perkataan Nabi ﷺ kepada para sahabatnya yang ingin meneruskan shalat malam sampai subuh padahal mereka sudah shalat tarawih bersama Rasulullah ﷺ :

إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ

Barangsiapa yang shalat tarawih bersama imam hingga imam selesai maka dicatat baginya shalat semalam suntuk”.

Hal ini menunjukan bahwa yang sudah tarawih bersama imam TIDAK PERLU untuk shalat malam LAGI di rumah, akan tetapi kalau ia mau mengisinya dengan ibadah yang lain misalnya dengan membaca Al Qur’an atau berdzikir dan berdo’a, sebagi bentuk menghemat energi untuk persiapan nanti di sepuluh malam yang akhir di bulan ramadhan.

[5] Waktu tarawih yang dilakukan Rasulullah ﷺ bervariativ pernah sampai SEPERTIGA malam, pernah sampai SEPAROH malam, bahkan pernah sampai MENJELANG waktu sahur.

[6] Terkadang beliau ﷺ mengajak keluarganya ke masjid untuk shalat tarawih, hal ini menunjukan bagi kaum wanita di bolehkan keluar rumah untuk berjamaah shalat tarawih dengan syarat aman dari fitnah.

[7] Tidak terlarang bagi yang sudah tarawih bersama imam untuk menambah shalat malamnya di rumah akan tetapi dengan catatan tidak melakukan witir dua kali apabila sudah witir bersama imamnya.

Rasulullah ﷺ bersabda :

لَا وِتْرَانِ فِى لَيْلَةٍ

Tidak boleh ada dua witir dalam satu malam.” (HR. Abu Daud 1441, Nasai 1679; dan disahihkan Syu’aib al-Arnauth)

Dalam Fatwa Lajnah Daimah disebutkan, : “Jika Anda shalat tarawih bersama imam maka yang lebih utama adalah melakukan witir bersama imam, agar mendapatkan pahala sempurna, sebagaimana disebutkan dalam hadis, ‘Barang siapa yang ikut shalat tarawih berjemaah bersama imam sampai selesai maka untuknya itu dicatat seperti shalat semalam suntuk.’ (HR. Abu Daud dan Turmudzi). Jika Anda bangun di akhir malam dan ingin menambah shalat maka silakan shalat sesuai keinginan, namun tanpa witir, karena tidak ada dua kali witir dalam semalam.” (Fatwa Lajnah Daimah, 6/45). Demikian semoga bermanfa’at, Wallahu waliyyut Taufiq.

Ustadz Abu Ghozie As Sundawie

————————

Mau dapat Ilmunya ?
Mau dapat pahalanya ?
Silahkan ikuti link dibawah ini dan jangan lupa tag, mention, like, subscribe, follow serta comment

🌐 Web: https://multaqaduat.com
🎬 Youtube: https://youtube.com/c/MultaqaDuatIndonesia
🐝 Instagram: http://instagram.com/multaqa_duat_indonesia
📫 Telegram: https://t.me/multaqaduat
📮 Twitter: https://twitter.com/MultaqaI?s=08
💻 Facebook: https://www.facebook.com/multaqa2020/

Share yuk!!! Ikhwah!! Semoga kita dan saudara² mendapatkan faidah ilmu dari yang antum bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi antum yang telah menunjukkan kebaikan.

Semoga istiqomah dan mudah-mudahan program MDI ini menjadi pintu Hasanat, Barokah dan Jariyah untuk kita semua. Aamiin…

Jazakumullah khair ala TA’AWUN

User Rating: Be the first one !

Tentang Abu Syifa

Periksa Juga

Khulashah dari Tafsir Surat al Qadr

Khulashah dari Tafsir Surat al Qadr Oleh : Abunibal al-Atsary   Atsar yang aneh dan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *