Beranda » Artikel » Amalan yang Paling Baik Menyambut Ramadhan

Amalan yang Paling Baik Menyambut Ramadhan

Amalan yang Paling Baik Menyambut Ramadhan

 

As-Syeikh ‘Abdul Aziz bin ‘Abdillah bin Baz pernah ditanya:

“Apakah ada amalan-amalan khusus yang disyariatkan untuk menyambut bulan Ramadhan?”

Syeikh –rahimahullah– menjawab:

“Aku tidak mengetahui ada amalan tertentu untuk menyambut bulan Ramadhan selain seorang Muslim menyambutnya dengan bergembira, senang dan penuh suka cita, serta bersyukur kepada Allah karena sudah berjumpa kembali dengan bulan Ramadhan.

Semoga Allah memberi taufik dan menjadikan kita termasuk orang yang menghidupkan Ramadhan dengan berlomba-lomba dalam melakukan amalan shalih.”

Beliau berkata lagi bahwa; “Disyariatkan bagi seorang Muslim untuk menyambut bulan Ramadhan yang mulia dengan melakukan taubat nashuhah (taubat yang sesungguhnya), mempersiapkan diri dalam puasa dan menghidupkan bulan tersebut dengan niat yang tulus dan tekad yang murni.”

Taubat nasuha harus diupayakan sebelum memasuki bulan suci Ramadhan, agar saat memasuki bulan mulia itu dosa telah diampunkan.

Mengapa demikian, sebab dosa adalah penghalang untuk mendapatkan kebaikan yang lebih besar lagi. Tidaklah kita terhalang untuk melakukan ketaatan-ketaatan yang biasa kita lakukan dengan tekun sepanjang siang dan malam, melainkan karena efek dari kemaksiatan yang kita lakukan.

Dosa dan maksiat seringkali melemahkan jalan seseorang menuju Allah, bahkan bisa memutuskan tali hubungan seseorang dengan aliran-aliran kebaikan yang selama ini dianugerahkan olehNya.

Bahkan dosa dan kemaksiatan dapat menjadi faktor keburukan yang dapat membuat semua perkara menjadi susah.

Dosa yang yang tidak ditaubatkan dapat menghilangkan kenikmatan yang datang dan memutus aliran nikmat yang akan diterima, menjadikan orang yang lalai, menjadi lemah jiwanya.

Salah satu nikmat yang sangat penting yang dianugerahkan Allah kepada seorang hamba adalah nikmat keimanan serta kesempatan melakukan ibadah kepada Allah, telebih di bulan suci yang mulia Ramadhan.

Tetapi dengan maksiat kepada Allah, terputuslah aliran nikmat yang selama ini dirasakan sebagai buah kelezatan ibadah. Maka tak pelak lagi, hamba yang bermaksiat kepada Allah pasti akan terhalang untuk melakukan berbagai ketaatan yang pernah ia tekuni dan kehilangan kesempatan melakukan pahala yang banyak.

Lalu, bagaimana mungkin memasuki Ramadhan dengan cara seperti ini, bagaimana mungkin memasuki Ramadhan dengan cara bergelimangan dosa dan maksiat.

Maka bertaubat adalah jalan yang harus senantiasa diupayakan, agar keutamaan Ramadhan dapat diraih. Serta menambah semangat untuk terus melakukan amaliah Ramadhan, dengan penuh kehusyukan.

Bagaimana mungkin dapat meraih kemuliaan Ramadhan, jika pada akhirnya dosa membuat kita lalai dari melaksanakan amaliah Ramadhan. Apatah lagi jika dosa itu, masih juga kita bawa hingga Ramadhan berakhir, tidaklah ada yang pasti diraih kecuali kecelakaan.

Sungguh celaka manusia yang bertemu dengan Ramadhan, namun dosa tidak juga diampuni. Padahal Ramadhan adalah bulan maghfirah, Allah sediakan ampunan yang sangat berlimpah yang tidak ditemukan di bulan-bulan lainnya. Karenanya, wajar jika ulama salaf mengatakan,

من لم يغفرْ لَه في رمضان فلن يغفر له فيما سواه؛

“Barangsiapa yang tidak diampuni dosa-dosanya di bulan Ramadhan, maka tidak akan diampuni dosa-dosanya di bulan-bulan lainnya.” [Latha-if Al-Ma’arif, hal. 297]

Sumber: disarikan dari artikel www.binbaz.org

Repost: Ustadz Abu Yusuf Masruhin Sahal, Lc

———————————————————–

Share, Like, Comment sebagai Ladang Pahala Kebaikan.

Bismillah…

🔰BERSAMA MERAIH SURGA🔰

Ahsanallahu ilaikum, ikhwah fillah dapatkan info TA’AWUN DAKWAH terbaru di sini👇👇👇

Multaqa Duat Indonesia – MDI

( Forum Kerja Sama Dakwah Para Da’i Salafy, Ahlu Sunnah wal Jama’ah Se-Indonesia )

 Web: https://multaqaduat.com
 Youtube: https://youtube.com/c/MultaqaDuatIndonesia
 Instagram: http://instagram.com/multaqa_duat_indonesia
 Telegram: https://t.me/multaqaduat
 Twitter: https://twitter.com/MultaqaI?s=08
 Facebook: www.facebook.com/multaqa2020/
 Facebook: www.facebook.com/groups/384944829178650/?ref=share
 Wagroup Ikhwwan MDI : https://chat.whatsapp.com/H3dwyDnVH4i2IQxiufE1qp
 WAgrup Akhwat MDI : https://chat.whatsapp.com/Gj1Wn7sDAGdJ04BBpxMeBS
 Email : TeamMediaMDI2020@gmail.com
 Admin MDI: wa.me/6282297975253⁣⁣

Semoga istiqomah dan mudah mudahan program MDI ini menjadi pintu Hasanat, Barokah dan Jariyah untuk kita semua. AAmiin

Jazakallah khair ala TA’AWUN
_⁣⁣⁣___
Infaq Donasi Program Kaderisasi, Da’i Pedalaman, Kemanusiaan, Dakwah, Media:

Bank Mandiri Syariah, No Rek 711-615-0578 (Kode Bank: 451), Atas Nama: Multaqo Du’at

Konfirmasi Transfer melalui Whatsapp/SMS dengat format:

Nama_Alamat_Nominal_Kaderisasi Da’i

Contoh:

Ahmad_Medan_Rp. 2.000.000_Kaderisasi Da’i

Kirim ke nomor:

 082297975253

Ust. Amrullah Akadhinta (Bendahara MDI)

User Rating: 5 ( 1 votes)

Tentang Abu Syifa

Periksa Juga

RENUNGAN PERPISAHAN (bag-5)

RENUNGAN PERPISAHAN (bag-5) Oleh : Ustadz Abu Ghozie As Sundawie   Diantara amalan spesial dipenghujung …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *