Beranda » Artikel » Selamat Dari Lisan Manusia dan Dicintai oleh Mereka …?

Selamat Dari Lisan Manusia dan Dicintai oleh Mereka …?

๐Ÿ”ฐ Biar Selamat Dari Lisan Manusia dan Dicintai oleh Mereka …?

๐Ÿ’  Mutiara nasehat para Ulama Salaf.

Fitrah manusia yang lurus itu mencintai kelembutan dan kedamaian.
Sikap santun dalam menyampaikan pesan, berlemah lembut dalam berbicara dan juga dalam berdialog merupakan metode yang benar yang bisa menarik hati banyak orang, bisa mengembalikan hati-hati yang telah menjauh dari Islam ataupun pendapat-pendapat yang telah berubah.

Allah berpesan kepada Nabi Musa dan Harun ‘alaihima Salam tatkala diperintahkan untuk mendakwahi Fir’aun, raja yang lalim dan kejam :

ููŽู‚ููˆู„ูŽุง ู„ูŽู‡ู ู‚ูŽูˆู’ู„ู‹ุง ู„ูŽูŠู‘ูู†ู‹ุง ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽู‡ู ูŠูŽุชูŽุฐูŽูƒู‘ูŽุฑู ุฃูŽูˆู’ ูŠูŽุฎู’ุดูŽู‰ูฐ

Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Firโ€™aun) dengan kata-kata yang lemah lembut! Mudah-mudahan ia menjadi sadar atau takut [Thaha: 44]

Sedangkan Firโ€™aun saat itu merupakan sosok manusia yang berada pada puncak pembangkangan, keangkuhan dan kesombongan, sementara Musa adalah manusia terbaik pilihan Allah saat itu, namun demikian Allah memerintahkannya untuk tidak berbicara dengan Firโ€™aun kecuali dengan perkataan yang santun dan lemah lembut.
(Tafsir Ibnu Katsir)

Sehingga, sungguh wajar jika Allah memerintahkan Rasul-Nya dan para pengikutnya untuk memiliki sifat yang mulia ini.
Allah berfirman :

ููŽุจูู…ูŽุง ุฑูŽุญู’ู…ูŽุฉู ู…ู‘ูู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ ู„ูู†ุชูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ูƒูู†ู’ุชูŽ ููŽุธู‘ุงู‹ ุบูŽู„ููŠุธูŽ ุงู„ู‚ู„ุจ ู„ุงูŽู†ู’ููŽุถู‘ููˆุงู’ ู…ูู†ู’ ุญูŽูˆู’ู„ููƒูŽ

โ€œMaka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.โ€ [Ali Imron: 159].

Nabi shallallahu alaihi wa sallam memuji orang-orang yang memiliki sifat yang lemah lembut, dan hal ini tanda budi pekerti baiknya orang itu.

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ุฑู‘ููู’ู‚ูŽ ู„ุงูŽูŠูŽูƒููˆู†ู ูููŠ ุดูŽูŠู’ุกู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุฒูŽุงู†ูŽู‡ู ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูู†ู’ุฒูŽ ุนู ู…ูู†ู’ ุดูŽูŠุกู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุดูŽุงู†ูŽู‡ู

โ€œSungguh, segala sesuatu yang dihiasi kelembutan akan nampak indah. Sebaliknya, tanpa kelembutan segala sesuatu akan nampak jelekโ€
(HR. Muslim, 2594)

Sebaliknya, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “memperingatkan dari sifat suka mencaci maki, mencela dan melaknat, bahwa itu bukan hiasan akhlaknya seorang mukmin.
Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ุทู‘ูŽุนู‘ูŽุงู†ู ูˆูŽู„ูŽุง ุงู„ู„ู‘ูŽุนู‘ูŽุงู†ู ูˆูŽู„ูŽุง ุงู„ู’ููŽุงุญูุดู ูˆูŽู„ูŽุง ุงู„ู’ุจูŽุฐููŠุกู.

โ€œSeorang mukmin bukanlah orang yang banyak mencela, bukan orang yang banyak melaknat, bukan pula orang yang keji (buruk akhlaqnya), dan bukan orang yang jorok omongannyaโ€ (HR. At-Tirmidzi, 1977 dishahihkan Al-Albany)

Seseorang yang bersifat lemah lembut tidak pantas untuk suka mencela, dan menjauhi sifat suka mencela menjadikan seseorang selamat dalam hidup bermasyarakat.

ู‚ุงู„ ุณููŠุงู† ุงู„ุซูˆุฑูŠ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡:
ู„ุง ุชูƒู† ุทุนุงู†ุงู‹ ุชู†ุฌู ู…ู† ุฃู„ุณู†ุฉ ุงู„ู†ุงุณ ูˆูƒู† ุฑุญูŠู…ุงู‹ ู…ุญุจุจุงู‹ ุฅู„ู‰ ุงู„ู†ุงุณ.
(ุญู„ูŠุฉ ุงู„ุฃูˆู„ูŠุงุกุŒ ูง/ูจูฅ)

๐Ÿ“š ุฏุฑุฑ ู…ู† ุงู‚ูˆุงู„ ุฃุฆู…ุฉ ุงู„ุณู„ู (kalemtayeb.com)

Imam Sufyan Ats-Tsaury -Semoga Allah merahmatinya- berkata:
“Janganlah kalian menjadi orang yang suka mencela niscaya kalian akan selamat dari gangguan lisan-lisan manusia, dan jadilah orang yang lemah lembut niscaya kalian dicintai oleh manusia.
(Hilyah Al-Auliya’, 7/85)

๐Ÿ“š Duror min Aqwal Aimmah As-Salaf (kalemtayeb.com)

โœ’ Abu Yusuf Masruhin Sahal, Lc

731

User Rating: 5 ( 1 votes)

Tentang admin

Periksa Juga

Ketika Iman Didada Sudah Sangat Tipis, Inilah Yang Akan Terjadi

“Seseorang mampu melakukan perjalanan jauh menempuh puluhan kilometer hanya untuk melakukan sebuah perbuatan maksiat, namun …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *