Beranda » Akhlak » FAIDAH YANG LANGKA DAN TIDAK DIKETAHUI OLEH BANYAK ORANG

FAIDAH YANG LANGKA DAN TIDAK DIKETAHUI OLEH BANYAK ORANG

 

Bismillahirrahmanirrahim

FAIDAH YANG LANGKA DAN TIDAK DIKETAHUI OLEH BANYAK ORANG

( Keutamaan Mendo’akan Mayyit )

Syaikh Ibnu Utsaimin -Semoga Allah merahmatinya– mengatakan:

Sesungguhnya Do’a yang dipanjatkan untuk seorang yang sudah meninggal itu lebih utama dari pada memberi hadiah kepada orang yang paling dekat dengannya (keluarga mayyit). Artinya : Anda mendo’akannya lebih utama dari pada sholat untuknya 2 raka’at, atau anda bersedekah atas namanya dengan 2 dirham, atau anda berkurban untuknya, atau anda berhaji atas namanya atau juga anda umroh atas namanya.

Do’a itu lebih penting dan lebih utama. Dalilnya adalah sebuah hadits yang menyatakan:

Bahwa sesungguhnya Nabi Shallallaahu’alaihi wa Sallam bersabda yang pada saat itu beliau sedang membicarakan suatu amalan (atau anak shalih yang selalu mendo’akannya, beliau tidak mengatakan (atau anak shalih yang sholat untuknya atau bersedekah untuknya atau berpuasa untuknya atau yang semisalnya)

Oleh karena itu pada zaman salafush shalih tidak ada yang memperbanyak sedekah atau beramal sesuatu untuk sang mayyit, akan tetapi hal ini terjadi di zaman belakangan.

Seandainya seorang bertanya kepada kita – apa yang akan kalian katakan- manakah yang lebih utama, apakah aku berpuasa sehari penuh untuk bapakku yang sudah meninggal ataukah aku cukup mendo’akannya saja?

Kami katakan : yang lebih utama adalah anda mendo’akannya, dan berpuasalah untuk diri anda sendiri, dan berdo’alah kepada Allah untuk bapak anda, khususnya ketika anda hendak berbuka puasa.

Andaikan seorang bertanya kepada kita : Apa yang lebih utama apakah beribadah umrah untuk bapakku ataukah aku cukup mendo’akannya?

Kami katakan : Umrohlah untuk diri anda sendiri dan berdo’alah kepada Allah untuk bapak anda ketika anda sedang thawaf atau Sa’i. Ini adalah lebih baik.

Anda pun suatu saat akan membutuhkan amalan yang sama seperti yang dilalui oleh bapak anda. Maka janganlah anda bagikan amalan anda kepada si fulan dan si fulan. Dan jadikanlah amalan untuk anda, adapun mereka, anda cukup berdo’a kepada Allah untuk mereka.

(Fatawa Dzil Jalaali wal ikram 4/281).

Alih Bahasa

Ustadz Hamidin As-sidawy

27/1/1442 H

———————

فـائدة نـادرة تخفـى علـى الكثيير❗️

فضــل الــدعاء للمــيت

#قـال العـلامة ابن عثيمين رحمه الله

إنّ الـدعاء للميت أفضـل من إهـداء الـقُرب إليـه، يعنـي – أن تدعـو له أفضـل مـن أن تصلـي لـه ركعـتين، أو أن تتصـدق عنه بدرهـمين ، أو أن تضحـي عنه ، أو أن تحج عـنه ، أو أن تعتـمر عنه

فالـدعاء أفضـل، ووجـه ذلـك – أن النـبي صلىٰ الله عـليه وسـلم قـال – وهـو يتحـدث عن العـمل – « أو ولـد صالـح يدعـو له » ولـم يـقل – أو ولـد صـالح يـصلي لـه أو يتـصدق عـنه أو يصـوم عـنه أو ما أشـبه ذلـك

ولهـذا لـم يكـن مـن عهـد السلـف أن يكـثروا التصـدق أو العـمل للأمـوات وإنمـا حـدث هـذا في الأزمنـة المتأخـرة

فـلو سألنا سـائل – ما تقـولون – أيـهما أفضـل أن أصـوم يـومًا لأبـي المـيت أو أدعـو له

قـلنا الأفضـل أن تدعـو له وصـم لنفسـك وادعـوا الله لـه ولاسـيما عنـد الفـطر لـو سـألنا – هـل الأفضـل أن أعتـمر لأبـي أو أدعـو لـه

قـلنا – اعتمـر لنفسـك وادع الله لـه فـي الطـواف في السعـي وهـذا هـو الأحـسن

وأنت أيضًا سـوف تحتاج للـعمل سيـمر بـك الـذي مـر عـلىٰ أبيك فلا تـوزع عمـلك علـىٰ فـلان وفـلان واجـعل العـمل لك وهـؤلاء ادع الله لهـم

#فتـح ذي الجلال والإكـرام (٢٨١/٤)

User Rating: 4.8 ( 2 votes)

Tentang admin

Periksa Juga

CERMINAN SALAF TENTANG SHALAT

CERMINAN SALAF TENTANG SHALAT   Sedih terasa hati ini, jika kita menyaksikan keadaan kaum muslimin …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *